Harga Cabai Rawit di Kalteng Rp250 Ribu

Harga Cabai Rawit melonjak

Pedagang cabai rawit. Tempo/Prima Mulia

Harga cabai rawit di sejumlah pasar  tradisional di Kabupaten Seruyan, Kalimantan Tengah semakin melonjak sejak beberapa pekan terakhir.

 "Di pasar tradisional di Desa Sembuluh Kecamatan Danau Sembuluh, harga cabai rawit baik hingga Rp250 ribu per kilogram," kata salah satu warga Desa Sembuluh, Hendri, 29 tahun, di Kuala Pembuang, Jumat (13/1/2017).

Ia mengatakan, melonjaknya harga cabai rawit di Kecamatan Sembuluh karena tidak adanya pasokan cabai yang berasal dari Sampit, Kotawaringin Timur sehingga menjadi langka.

"Pasokan berbagai kebutuhan untuk Kecamatan Danau Sembuluh sangat bergantung dari Kotim, karena tidak adanya pasokan khususnya cabai selama sepekan terakhir menyebabkan harganya semakin mahal," katanya.

Sebelumnya, kenaikan harga cabai rawit hingga Rp200 ribu/kg juga telah terjadi di pasar tradisional Pembuang Hulu, Kecamatan Hanau.  "Biasanya harga normal cabai rawit berkisar antara Rp50.000-Rp80.000, namun sekarang naik hingga Rp200 ribu per kilogram," kata salah satu pedagang sayur di pasar tradisional Pembuang Hulu, Kecamatan Hanau, Mirah.

Ia mengatakan, melonjaknya harga cabai rawit sudah berlangsung selama beberapa hari akibat langkanya pasokan cabai yang berasal dari kabupaten tetangga, yakni Kabupaten Kotawaringin Barat.  "Karena harganya yang mahal, maka yang membeli pun tidak banyak, dan cabai kita jual eceran dengan harga Rp20.000 per ons," katanya.

Berbeda dengan  Pembuang Hulu, di Pasar Tradisional Sayur dan Ikan (SAIK) Kuala Pembuang, berbagai kebutuhan pokok termasuk cabai rawit yang dipasok dari Pulau Jawa naik dan bertahan Rp150.000/kg.  "Karena masih minimnya pasokan, maka harga cabai masih mahal, yakni Rp150.000/kg," kata salah satu pedagang Pasar SAIK Kuala Pembuang, Erni.

Ia menambahkan, harga cabai keriting yang sebelumnya Rp40.000-Rp50.000 per kilogram juga telah mengalami kenaikan selama dua minggu terakhir menjadi Rp120.000 per kilogram.

Harga berbagai komoditas di pasar tradisional Kuala Pembuang sangat fluktuatif, karena secara umum pasokan berbagai komoditas masih bergantung dari Pulau Jawa.  "Ketika pasokan dari Pulau Jawa minim dan harganya juga sudah tinggi, maka terpaksa harga jual di pasar pun jadi tinggi," katanya. Antara/Tempo

Kiriman terbaru

Halaman Terkait

1 Komentar





Validasi
  • Alvaro14-04-2017 00:43:31 Incredible quest there. What happened after? Good luck!

Web Statistik

Total Kunjungan : 1622880
Kunjungan Hari Ini : 654
Online User : 14
Last Update : 25-06-2017

Sodo Muncul Tolak Linu Herbal

Amplang Khas Banjarmasin

Kokyaku Japanese Food

kirim kabar ke : kabar.bc@gmail.com

Gado-Gado Ayomo Banjarmasin

Travel Haji Banjarmasin

[Get This]